Rabu, April 23, 2014

Ketika Semesta Tidak Mengizinkan

Ketika semesta tidak mengizinkan, 
semua yang sudah direncanakan matang-matang bisa saja gagal. 
Semua rencana yang sudah disusun sedemikian rupa bisa saja berantakan. 
Bayangan akan indahnya kebersamaan dengan mereka bisa saja pudar. 
Pudar karena dihapus oleh kehendak-Nya. 

Ahh, ini sedih banget rasanya. Sedihnya itu kayak abis ditinggalin gebetan.
Iya. Kayak abis ditinggal gebetan. udah mendem perasaan lama. Bertahun-tahun. Eh, tau-tau dapet kabar gebetan jadian sama orang lain. Sedih.. sedih banget rasanya. *seketika curcol* #kubur #kubur #kubur




Hmm.. jadi begini.. Awalnya gue dan temen-temen SMA (Leond, Kharisma, Oca) berencana buat naik ke Papandayan. sekedar buat ngumpul-ngumpul dan seru-seruan bareng.
Bayangkan.. ngumpul-ngumpul aja mesti naik gunung dulu. Kurang pengorbanan apa coba?? -_- 

Yaa.. jadi.. Kenapa pilih gunung?? 
Bukan.. bukan untuk cari wangsit. Bukan untuk cari ide judul skripsi. apalagi cari jodoh. Bukan..bukan itu.. 

Kita pilih naik gunung karena gue rasa naik gunung lagi ngetrend sekarang. *cailah~
Lagi pula, emangnya mau Nonton? Makan? Main di emol? Nongkrong seharian di emol? itu udah terlalu mainstream buat kita. Tsaahh~ gaya bet.

Tapi setelah ngobrol ngalor ngidul, berembuk sana sini. Akhirnya gagal lah ke papandayan. Dan diputuskanlah untuk naik ke Pangrango. Gue pun mikir. Pangrango? Lebih tinggi dari Gn. Gede dan Papandayan?? Ah.. gue gak yakin kuat bisa nyampe sana. Ragu sih, tapi rela bagi-bagi? #eh?
Ragu. Iya. Gue ragu banget. Tapi disamping itu gue juga semangat banget. semangat karena ada mereka semua. Temen-temen SMA gue.

Akhirnya, Fix lah 9-11 Mei, naik ke Pangrango. Ngurus Simaksi (pendaftaran). Mempersiapkan ini itu. Ngebayangin keseruan disana. Udah kebayang banget deh gimana serunya karena naik gunung kali ini gabungan dari temen-temen Geografi UI, Geografi UNJ, KPM, dan temen-temen SMA. Seru banget kan tuh pasti..

Tapi ternyata.. semesta berkehendak lain.

Disuatu malam yang tak berbintang.. tsaah~
Leond nge line gue, yang intinya gak bisa ikut ke pangrango karena ada UTS di hari sabtunya.

Omaigat. Omaiwai. oemji.. Rasanya ituu.. kayak lagu vierra.. “Perih”

Shock. Sedih. Sebel. Bete. Nyampur jadi satu.

Sedih karena gagal ngumpul-ngumpul.
Bete karena apa yang sudah direncanakan pada akhirnya gak sesuai harapan.
Apa yang udah dibayangkan pada akhirnya gak kesampean.

Tapi dengan bijaknya.. kharisma bilang “yaudah, kita atur lagi aja waktu nya. Nanti diomongin lagi gimana enaknya”.

Ahh.. lumayan melegakan hati sih.
Padahal dia udah beli sepatu gunung seharga.. ah, sudahlah gak usah disebutin. Ntar nyesek. Haha.
dan padahal gue udah latihan dan pemanasan sebagai persiapan gue naik ke pangrango. Tapi.. Yasudahlah.

Akhir kata..
"Ketika semesta sudah tidak berkehendak.. pada akhirnya yang bisa kita lakukan Cuma pasrah. Menerima apa yang sudah digariskan oleh semesta. Dan berusaha untuk rencana kedepannya"

Bye pangrango.. sampai jumpa suatu saat nanti..


8 komentar :

  1. yahhhh.. cull.. ciusan nie,,, ???
    jadi sedih w bacanya...

    BalasHapus
  2. Wah padahal kayaknya bakal lebih seru ke papandayan, ada edelweiss-nya. \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul,, dan lebih pendek juga gunungnya.. hehe..

      Hapus
  3. naik gunung adalah melatih mental menjadi kuat apalagi kalo sampai tersesat dan selamat.....

    BalasHapus

satu comment.. pahala untukmu :)