Tuesday, August 29, 2017

Pregnancy Diary : Bulan Keempat

Alhamdulillah trimester pertama berhasil dilalui. Drama mual muntah sudah berakhir. Badan mulai seger. Gak ada lagi lemes, lunglai, letih, lesu. Pekerjaan rumah seperti nyuci, nyetrika, beberes dan lain-lain juga sudah mulai di handle lagi. bahagiak

Menurut Islam, di bulan ini, kandungan sudah ditiupkan nyawa/ruh. Berdasarkan hadist Rasulullah Saw. 
  “Sesungguhnya salah seorang diantara kalian dipadukan bentuk ciptaannya dalam perut ibunya selama empat puluh hari (dalam bentuk mani) lalu menjadi segumpal darah selama itu pula (selama 40 hari), lalu menjadi segumpal daging selama itu pula (40 hari), kemudian Allah mengutus malaikat untuk meniupkan ruh pada janin tersebut, lalu ditetapkan baginya empat hal: rizkinya, ajalnya, perbuatannya, serta kesengsaraannya dan kebahagiaannya.” [Bukhari dan Muslim dari Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu ‘anhu]

Maka itu, dibulan ini saya mengadakan tasyakuran 4 bulanan, untuk mendoakan si janin di dalam perut. (review nya nanti ya, hehe). 

Masuk di bulan ke-empat, hati rasanya happy sekali. Saya udah mulai bisa keluar rumah, jalan-jalan ke mall, makan nonton. Ah, bahagia sekali. 

Sunday, August 27, 2017

Pregnancy Diary : Trimester Pertama (1-3 Bulan)

Setelah tau hamil, Saya jadi lebih hati-hati dalam beraktivitas. Gak berani pergi-pergian jauh, naik turun tangga dan juga cuti ngerjain pekerjaan rumah. Ini karena badan emang gak kuat banget sih. Saya baru tau rasanya hamil ternyata se-“nikmat” ini yaa.. 

Bulan Pertama 
Di bulan pertama, nafsu makan saya jauh berkurang dari hari biasanya, makan cuma dua sendok aja udah eneg. Badan alergi, biduran bentol-bentol sekujur tubuh bahkan sampe ke muka juga (katanya sih, pengaruh hormon hamil, jadi badan masih beradaptasi). Badan sangat lemah tak berdaya kayak orang sakit tipes, dan yang agak parahnya mual kalo deket-deket suami (maapin yaak pak suami, ini bukan mau nya akuu)

Thursday, August 24, 2017

Pregnancy Diary : Aku Hamil (?)

Yas, akhirnya ngeblog lagi.. 

Kemaren-kemaren gak kuat ngeblog. Badan lunglai, lemes rapuh tak berdaya karena didera morning sick di tiga bulan pertama. Iya, Alhamdulillah, tiga minggu pasca menikah saya dinyatakan positif hamil. Terharu sekali rasanya, bahagia, mau nangis, campur aduk. 

Awalnya saya gak menyadari kalo sedang hamil. Tapi ya emang, semenjak pulang honeymoon badan jadi rapuh banget, gampang capek dan sakit-sakitan. Lemes, lunglai, mual, gak doyan makan. Akhirnya saya pun ke dokter, ternyata tensi rendah banget (80/60), karena saya bilang ke dokter kalo saya mual-mual dan sempet muntah juga, maka dikasih lah saya obat magh (belum menyadari kalo hamil)