Saturday, September 12, 2015

Catatan Hati Seorang Freshgraduate, Korban PHP-

Assalamualaikum Masyarakat . . . 

Fiuuhh.. udah satu bulan gak ngelanjutin postingan lika-liku kehidupan gue sebagai seorang freshgraduate yang.. emm.. mengenaskan. Maklum, si empunya blog sekarang udah punya kesibukan. *cie gituu 

Oke, lanjut aja ya ke cerita berikutnya..




Jadi, setelah digantungin sama PT.Erlangga, gue sempet nganggur alias gak dapet panggilan selama sebulan. Kebetulan pada saat itu memang lagi bulan Ramadhan, mungkin perusahaan males juga kali ya ngerekrut karyawan. 

Pasca Ramadhan, tepatnya satu minggu setelah idul fitri, akhirnya gue dapet panggilan lagi. Dan tau itu dari PT apa?? Yak.. dari PT.Kino Indonesia, perusahaan yang memproduksi permen, shampo, parfum, sabun, dll. Banyaklah produknya kino. Gue dipanggil tes untuk bagian staff stabilita. Tugasnya itu ngecek kestabilan produk. Kimia banget lah, cucok. 

Seneng? Udah pasti. Berharap diterima?? Iya banget 

Setelah gue menutup telepon dari mas-mas HRD yang entah ganteng atau engga. #eh?  

Gue pun mikir, “emang gue pernah ya ngelamar di Kino?” gue pun langsung ngecek jobstreet dan hasilnya gue gak pernah apply di Kino. Tapi si mas HRD bilang gue apply lewat jobstreet. Gak tau lah, mungkin ini yang dinamakan jodoh. 

Singkat cerita, gue pun mengikuti alur tesnya. Tes pertama, yaitu psikotes. Peserta tes cuma ada lima orang, Psikotesnya ada empat macem, gue lupa apa aja, yang pasti ada tes logika sama krepelin. Setelah tes, kita disuruh nunggu sebentar dan gak beberapa lama si mas HRD dateng lagi dan langsung ngumumin siapa aja yang lolos ke tahap interview. 

Dan.. yaps, gue pun lolos ke tahap interview HRD dan langsung interview di hari itu juga. Pertanyaan interview biasalah, kayak interview pada umumnya. 

Interview selesai dan gue disuruh nunggu sebentar. Sekitar 30 menit, mas HRD manggil gue lagi. Dia ngasih tau kalo gue lolos ke tahap selanjutnya, yaitu interview user. AJEGILEE.. gue belom ada persiapan untuk ke user, menn. Ditambah lagi interview user bukan ditempat yang sama. 

Gue dikasi alamat sama mas-mas HRD untuk ke kantor satu nya lagi, di daerah Sunter Selatan. Untung saat itu gue gak sendiri, gue bareng satu temen gue yang juga lolos ke tahap user. 

Sampai di lokasi ternyata kita udah kesorean, akhirnya cuma gue yang kebagian interview di hari itu. Sementara temen gue reschedule di esok hari nya. Iya, si ibu user meminta temen gue itu untuk reschedule secepatnya, karena dia bilang “Soalnya minggu depan kalian udah mulai kerja”. Gila, bikin terngiang-ngiang tuh kalimat. 

Interview user berjalan cukup memuaskan kacau. Iya, kacau banget ketika ditanya-tanya tentang instrumen kimia, prinsip kerja dan sebagainya. Gue bener-bener ngeblank, lupa, karena gak ada persiapan dan gak nyangka juga bakal sampai ke tahap user dalam waktu satu hari gini. 

Interview user diakhiri dengan “tunggu kabarnya lusa ya, setelah temen kamu interview” 

Lusa pun berlalu . . . 1 minggu .. 2 minggu.. hingga 1 bulan... 

Lagi-lagi, tak kunjung dapet kabar. Err.. rasanyaa ituuuu.. perih. Iya, yang bikin perih itu, kalimat dari ibu user itu. Kalimat yang bikin gue terngiang-ngiang sampe kebawa mimpi. 

Aduh, pehliss deh ibuu hati-hati dalam berbicara. Jangan seolah memberi harapan yang sangat besar gitu. Gak tau apa ya kalo pengangguran itu sensitif, mudah baper -_- 

Perihnya itu, Ibarat ada ucapan “Kita jadian yuk” tapi esoknya menghilang, pergi tanpa kabar. 

Adek sedih, bang. 

BHAY!!

No comments :

Post a Comment

satu comment.. pahala untukmu :)