Tuesday, August 04, 2015

Camping Pulau Pari, Kepulauan Seribu -

Libur dulu ya posting tentang cerita lika-liku perjalanan hidup gue sebagai seorang freshgraduate yang masih menyandang gelar .. ehem.. pengangguran

Biar otak sedikit refresh dan gak tegang karena jodoh yang tak kunjung dateng. Akhirnya, di libur lebaran kemaren (gaya banget libur, padahal setiap hari libur) gue dan temen-temen seper-alay-an memutuskan untuk liburan ke pulau pari, kepulauan seribu. 

*pantai pasir perawan, pulau pari*



Kami memutuskan untuk camping disana. Yak, tujuannya adalah biar lebih irit karena kalo sewa homestay pastinya pengeluaran bakal semakin mencekik. 

Gue berangkat dari rumah sekitar jam 05.30 WIB dan nyampe di Muara Angke sekitar Jam 07.30 WIB. Sesampainya di Muara Angke, ternyata pelabuhan nya udah pindah, bukan di tempat biasanya, dan untuk ke pelabuhan mesti naik ojek atau becak motor dengan tarif yang cukup ngelilit leher. Iya, dikenakan tarif sebesar 10.000/orang, padahal jaraknya deket banget. Ngelilit leher banget kan tarifnya? Ciledug-Blok M aja Cuma 4000. Hiks.. 

Pelabuhan yang sekarang ternyata jauh lebih besar, lebih luas dan tentunya lebih tertata rapi, gak kayak dulu yang cuma seadanya gitu. Di Pelabuhan udah banyak mobil-mobil pribadi dan motor yang bertengger. Yak, ternyata ada parkirannya luas disana. Tau gitu gua kan bawa motor dari rumah. Biar hemat. Hufft.. 

Pelabuhan Muara Angke 


Perjalanan dari pelabuhan sampai ke Pulau Pari sekitar 1,5 Jam, dan saat itu perahu yang gue tumpangi luar biasa penuh, gak kayak biasanya. Ya, mungkin karena libur lebaran kali ya.

*perahunya penuh sampe tumpeh-tumpeh*

Sesampainya di Pulau Pari, gue langsung ke tempat tujuan untuk mendirikan tenda, yaitu ke pantai pasir perawan. Spot yang paling pas buat mendirikan tenda ya memang di pasir perawan aja sih. Untuk nenda disana dikenakan biaya 10.000/orang.

*spot nenda*

Saran dari gue sih, biar lebih hemat, kalo mau nenda disana, siang – sore nya mending jalan-jalan dulu di pantai kresek dan pasir berbintang. Nah, malem nya baru deh ke pasir perawan biar gak dikenain biaya masuk. Iya, karena kalo malem-malem udah gak ada penjaganya. Kan lumayan banget tuh, kalo dateng berdelapan bisa hemat 80.000. Ya ngga?? *nyengir lebar* 

Setelah selesai mendirikan tenda, kami pun masak-masak lucu untuk makan siang dan dilanjut main-main di pantai pasir perawan sampai bosen.

*bening guenya pantainya*

Setelah puas di pasir perawan, gue beralih ke pantai lain. Iya, gue berjalan menuju pantai pasir berbintang untuk melepas kerinduan gue disana. Melepas kerinduan untuk bertemu dengan si Bintang Laut. 

Sebelum sampai di pantai pasir berbintang, gue ngelewatin pantai kresek terlebih dahulu. Ya, gue mampir sebentar di pantai kresek. 

Pantai Kresek (Kren dan Seksi) -_-
Pantai nya hampir sama sih sama pasir berbintang cuma gue gak nemuin bintang laut disana. Akhirnya gue pun berjalan lagi menuju pasir berbintang.

Sesampainya di pasir berbintang gue sedih karena bintang laut disana gak sebanyak dulu. Gue udah ngubek-ngubek pantai beberapa menit tapi cuma nemu satu bintang laut. Lalu ketika gue berjalan terus menyusuri pantai, gue ngeliat ibu-ibu lagi ngambilin bintang laut dan dia taro di kantong plastik. Mungkin untuk dibawa pulang. Miris.


*cuma nemu satu bintang laut*

*pantai pasir berbintang*

Sore nya, gue balik lagi ke Pasir Perawan untuk menikmati sunset. Begitu juga pagi hari nya, gue tetep stay di pasir perawan untuk menikmati sunrise.

 *sunset*

*sunset*

di pagi hari nya siap berburu sunrise .. 





*sunrise* 

dan.. perjalanan diakhiri dengan tarif ojek yang bikin hati gue gondok. *elus-elus dada* 

Sekian,
Pulau Pari, 19-20 Juli 2015

No comments :

Post a Comment

satu comment.. pahala untukmu :)