Friday, July 31, 2015

Catatan Hati Seorang Freshgraduate, Cintaku Bertepuk Sebelah Tangan -

Kegagalan demi kegagalan yang gue alami, gak ngebuat gue pantang menyerah. Iya. Bukan Tia nama nya kalo mudah nyerah gitu aja. Seperti biasa, gue pun mulai apply apply lagi, dateng-datengin jobfair lagi, walaupun dari jobfair juga jarang banget ada yang nyangkut. Apalagi jobfair di Istora tuh, gak pernah ada yang nyangkut satupun. Mana mahal pula. Huh.




Satu minggu berlalu.. Dua minggu.. tiga minggu.. belum ada panggilan-panggilan lagi. Padahal rasanya udah banyak lamar sana sini. Tapi kok gak ada yang nyangkut ya? Disitu saya mulai merasa ngedown. 

Gue pun mikir, “Apa ya yang salah?” 
Oke, gue pun memutuskan buat potong rambut, cerita nya buat buang sial gitu, dan bener aja, selesai potong rambut gue dapet email dari PT. Novell Pharmaceutical. Jangan terlalu percaya kalo potong rambut buat buang sial yaa.. ini hanya suatu kebetulan aja.

PT. Novell Pharmaceutical ini salah satu perusahaan yang gue incer juga karena, pertama, kantor pusatnya deket sama rumah jadi enak lah kalo tes deket. Kedua, sesuai lah ya sama bidang pendidikan gue. Ketiga, gue cukup tertarik di bidang obat-obatan kayak gini, ya kali aja kalo ada penelitian tentang obat-obatan gue bisa gabung. Kan lumayan.. 

Gue apply di perusahaan ini melalui jobstreet dan jobsdb. selang beberapa bulan, gue baru dapet panggilannya. Cukup lama ya prosesnya.. 

Singkat cerita, gue pun dateng psikotes di kantor pusatnya di daerah pos pengumben, Jakarta Barat. Jam 7 pagi gue udah sampai kantor. Iya, gue dateng sangat kepagian. 

Pagi itu gue disambut sama bapak satpam yang super ramah. Berhubung jadwal psikotes masih satu jam lagi, gue pun nunggu di ruang tunggu dan gue ketemu temen yang sama kepagiannya kayak gue, Dia dari UIN Bandung. 

Sambil menunggu, gue memperhatikan lingkungan kerja disana. Ya, disana orang nya ramah-ramah dan belum apa-apa, gue pun mulai merasa nyaman.. Ini ibarat orang yang kenalan aja belum tapi udah ngerasa nyaman duluan. Duh, bahaya

Psikotes pun berlangsung, sama kayak di Pharos, Psikotes dikerjakan secara online. Setiap meja disediakan satu komputer. Tapi, Selain tes online, di Novell juga ada tes manualnya. Ya, lebih banyak lah soal nya dibanding pharos, tapi untungnya gak ada soal kepribadian yang menyinggung masalah-masalah agama itu. Better lah yaa.. 

Soal tes online nya sama persis kayak di Pharos. Sama banget. Bahkan gue udah hafal kali jawabannya. Ada tes Sinonim, Soal Matematika, Seri angka, Bolak Balik Kubus, hafalan, soal kepribadian yang super banyak dan ada tambahan tes Pauli. 

Untuk soal yang dikerjakan manual ada tes warteg, gambar orang, gambar pohon, logika (gak tau pasti sih nama tesnya logika atau bukan, yang pasti susah banget, baru pertama nemu soal ginian) sama apa lagi ya gue lupa. Pokoknya banyak banget. 

Tes dimulai dari jam delapan pagi dan baru selesai sekitar jam satu siang. Setelah itu istirahat dan dilanjutkan dengan tahap interview. Selesai interview sekitar jam empat sore. Iya, karena gue dapet jatah interview dibagian terakhir. 

Dari tahap interview ini, rasa kenyamanan gue semakin terbangun. Iya, gue mulai jatuh hati. Jatuh hati sama mas HRD yang lumyan cakep itu perusahaan ini. Oya, Mba-mba dan mas-mas HRD disana masih muda-muda. Setelah gue stalking-stalking rata-rata mereka angkatan 2006 dan 2007. Mungkin ini yang ngebuat nyaman karena obrolan nya masih nyambung. Ringan dan santai. 

Gue di Interview sama mba-mba yang entah siapa namanya gue lupa, padahal berharap sama mas yang itu. Eh? 

Interview berlangsung sangat lancar, mba HRD nya asik dan nyambung banget buat ngobrol. Kita malah asik ngebahas naik gunung, dan ngebahas hobi baca dan hobi nge-blog gue. Menyenangkan lah. 

Disamping ngobrol-ngobrol asik, ada juga interview seriusnya lah ya. Beberapa pertanyaan yang gue inget. Pertama, seperti biasa perkenalan diri, kemudian, Kenapa tertarik di Novell? , kedepannya mau jadi apa? Bagaimana bagi waktu antara kuliah, Organisasi dan Penelitian? Masalah yang dihadapi ketika penelitian apa? Penyelesaiannya bagaimana? Mau ngga kalo ditempatkan di gunung putri? Bisa gak mengoperasikan HPLC karena pengujian disini lebih banyak menggunakan HPLC? Trus apalagi ya.. lupa. Sisanya lebih ngobrol-ngobrol lucu dan menyangkut hal pribadi aja sih. 

Sampai diakhir interview mba nya bilang, setelah ini belajar lagi instrumen kimia nya ya, khususnya HPLC buat persiapan kalo nanti dipanggil sama user, karena itu yang banyak ditanya. Oya, tapi nanti kami mengutamakan yang dari jurusan farmasi dulu ya, Jadi tunggu aja kabarnya dua minggu lagi ya. 

Dua minggu berlalu.. bahkan dua bulan.. dan gue tak kunjung dapet kabar. 

Iya, fix. cinta gue bertepuk sebelah tangan. Dia ninggalin gue gitu aja disaat gue mulai jatuh hati.  

Kalo kita udah mulai suka tapi nyatanya semesta tidak merestui, Kita bisa apa? Iya, kita cuma bisa mencari lagi, mencari yang lebih baik hingga semesta mau merestui. 


Salam jobseeker..

3 comments :

  1. Wuaaaah, sabar ya Kak Tyaaa...
    Allah tahu kok yang terbaik buat kamuuuu, sabar yaaa, tawaqal jugaaa

    ReplyDelete
  2. Hallo Tya.
    Salam kenal.

    Btw, aku (masih) kerja di Novell. Hayoo Mas HRD yg ganteng itu siapa. Hahaha.
    Kl boleh tau siapa nama lengkap kamu?
    Bisa jadi ga dikabarin karna hasil Psikogram atau Test Skill memang kurang dari yg diharapkan..

    Tapi tetep semangat ya!!
    Aku jg walaupun udah kerja tetep apply di perusahaan lain. Hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. ada deh.. rahasiaaa..
      Minta tips nya dong biar bisa lolos seleksi.. hehe..

      Delete

satu comment.. pahala untukmu :)