Thursday, July 30, 2015

Catatan Hati Seorang Freshgraduate, Kegagalan Demi Kegagalan -

Setelah meninggalkan pharos begitu aja, tanpa kabar. Gue pun mulai mengadu nasib lagi, melakukan pencarian lagi. Cari yang pas dan ngeklik di hati. Cari yang sama-sama suka, yang bisa mengerti satu sama lain dan menerima gue apa adanya. Eh? 

*gambar nyomot disini*




Gue mulai apply-apply lagi. Jobstreet, jobsdb, jobsid, berita lowongan kerja, bahkan web perusahaannya langsung, gue pantengin tiap hari. Gue pun gak ketinggalan buat datengin event jobfair. Ibarat kata pepatah mah, “dimana ada gula disitu ada semut, dimana ada jobfair disitu pasti ada gue” 

Semangat kan gue? Iya, biar bisa nabung yang banyak. buat modal. modal nikah. Eh? 

Beberapa hari setelah apply sana sini, beberapa panggilan pun berdatangan, ada dari KUMON, Torrecid, PT. Pos Indonesia, Gramedia dan Carrefour

Oke gue bahas satu per satu ya, semoga bermanfaat. 

KUMON 
Panggilan pertama dari KUMON, sebuah bimbel milik orang jepang. Gue apply di KUMON lewat jobfair Balai Kartini. Selang beberapa hari, gue pun langsung dapet panggilan disana. Oya, gue apply sebagai staff Area Development, dimana tugasnya itu adalah memantau guru-guru yang mengajar. Ya, kurang lebih begitu lah. 

Gue dapet jadwal psikotes di KUMON pusat, Utan Kayu, Rawamangun. Deket lah sama rumah gue kampus gue. Perjalanan menuju KUMON pun melalui rintangan yang terjal. Entah kenapa pada saat itu semesta seperti tidak mengizinkan gue untuk dateng kesana. Iya, Bis yang gue tunggu gak dateng-dateng. Alhasil gue naik ojek dari sudirman sampe lokasi psikotes. Duh, hayati lelah bang, ongkosnya mahal bangetsss. Na’as memang. 

Tentang pskiotes nya apa aja di KUMON? 

Ya, menurut gue psikotesnya itu luar biasa gampeng banget. Cuma ada soal kepribadian, Matematika SD dan soal B.Inggris dasar. Gampang kan? Banget. 

Gue mengerjakan soal psikotes dengan tenang, anggun dan elegan. Tapi apa daya, emang dasar gak berjodoh, gue pun gak berhasil melalui tes itu. Entah karena apa, gue pun gak tau. Mungkin karena saingannya yang juga luar biasa banyak kali ya. Saat itu, gue tes bareng dengan 200an peserta lainnya. Banyak kan?? Iya, gitu deh. 

kita pun cukup sampai disini aja. Mungkin ini rasanya di “kita temenan aja ya” sama gebetan. Miris.

Torrecid 
Sama kayak KUMON, Torrecid ini gue apply dari jobfair Balai kartini. Gue dapet jadwal psikotes satu minggu setelah tes KUMON. Torrecid ini adalah perusahaan yang memproduksi keramik, setau gue. Pabriknya ada di daerah Cibitung. Ya, berhubung cukup jauh dari rumah dan juga memperhatikan resiko yang bakal gue dapet kalo keterima. Gue pun memutuskan untuk gak dateng. 

PT. POS Indonesia
Kalo yang satu ini, gue apply langsung dari web nya. Entah untuk posisi apa, gue lupa. Sekitar satu bulanan pasca apply, gue pun dapet email kalo lolos tahap awal, yaitu seleksi administrasi. Gue di jadwalin untuk psikotes online di hari jumat dan batas waktu nya itu sampe jam 12 malem kalo gak salah. Udah gitu, gue dapet emailnya telat, kayaknya sih pending. Gue baru baca emailnya di jumat malem ba’da isya. Panik lah gue, cari sinyal dan langsung duduk anteng buat tes online. 

Dan.. Subhanallah, tes nya itu lebih parah dari pharos. Ini super banyak dan bikin gue mual. Ada tes sinonim, matematika, pengetahuan umum, membaca grafik, menyimpulkan cerita, bahasa inggris dan dua macem soal kepribadian. Selain tes nya yang super banyak, soalnya juga super susah dan waktu nya super minim. Udah lah, gua yang otaknya mulai kaku karena jarang dipake ini cuma bisa pasrah aja. Dan bener aja, gue pun gak lolos ditahap ini. 

Kita gak cocok kayaknya~ 

PT. KOMPAS GRAMEDIA 
Perusahaan yang ini, gue juga apply dari jobfair balai kartini. Gue ngelamar di posisi editor sama admin kalo gak salah. Waktu itu perusahaan ini nelpon gue dan gue gak denger kalo ada telpon. Yaa, miris banget lah. Padahal selain dunia perkimiaan, dunia tulis menulis juga jadi bagian yang menarik buat gue. 

Gue udah berusaha telpon balik dan lobby mba-mba HRD nya. Tapi apa daya, lagi-lagi semesta belum mengizinkan gue. 

duh, aku baru gak angkat telpon kamu sekali aja, kamu udah ngambek dan ngejauh dari aku. Hfftt.. 

PT. TRANS RETAIL INDONESIA (Carrefour) 
Gue ngelamar untuk posisi Management Trainee di carrefour. Psikotes nya di Carrefour pusat, Lebak Bulus. Tes nya sistem gugur. Ini pertama kali gue ngerasain tes sistem gugur kayak gini. Tes nya biasa, ada tes sinonim, angka seri, soal matematika, krepelin, warteg, gambar pohon, gambar orang sama tes kepribadian. Dan gue gugur di soal Matematika. Duh, gue yang kata orang-orang jago matematika tapi gugur di soal matematika. Menyedihkan sekaligus memalukan. 

Emang sih, gue terlalu santai ngerjainnya, padahal waktu yang dikasih sedikit banget.
Ya, lagi-lagi, Tuhan belum merestui.. 

Lalu, bagaimanakah kisah perjalanan gue selanjutnya, apakah gue akan terus berjuang atau berputus asa? Akankah semesta mempertemukan gue dengan sang pujaan hati? 
 Tunggu episode selanjutnya yaa..

 -Bersambung-

1 comment :

  1. susahnya mencari kerja, tapi seru, semangat terus deh... hehe

    ReplyDelete

satu comment.. pahala untukmu :)