Wednesday, June 03, 2015

Gunung Munara, Obat Hati yang sedang Gundah Gulana

Setelah kurang lebih tiga minggu hibernasi dari hiruk pikuk kota Jakarta. Iya, tiga minggu gue berkutat di rumah, ngelakuin pekerjaan layaknya Ibu Rumah Tangga. Maklum belum dapet Jodoh. Iya, jodoh dalam berkarir. 

Tiga Minggu yang cukup menjenuhkan bagi gue. Setiap hari di rumah, apply lowongan kerja ampe bosen, eneg, mau muntah. Nunggu panggilan dari perusahaan. Sekalinya ada panggilan dari perusahaan yang gue suka, eh, telponnya gak keangkat. nasib. Sekalinya dapet panggilan langsung gugur di tahap awal. Emang dasar belum beruntung.

Baca Juga : Catatan Hati Seorang Freshgraduate, Kegagalan Demi Kegagalan

Untuk mengobati kejenuhan dan hati yang gundah gulana ini, akhirnya, kemarin 30 Mei 2015, gue dan teman-teman melakukan pendakian ke Gunung Munara di daerah Parung, Rumpin, Bogor. Gunung Munara ini gak terlalu tinggi, cuma 1119 mdpl. Ya, walaupun gak terlalu tinggi, tapi trek menuju puncaknya juga lumayan. Lumayan ngeri. 

Perjalanan menuju Gunung Munara dari rumah gue, di daerah ciledug cukup dekat. Cuma dua jam aja naik motor. Gue kesana bareng temen-temen alay gue, Nono, Nina, Farha, Eko, Umar dan Neo.

Temen-temen Alay



Seperti biasa, sebelum trekking, kita mesti bayar retribusi terlebih dahulu. yaps, bayar parkir Rp. 5000 dan bayar simaksi Rp 5000. Murah kan? Banget. Selain itu, mendaki ke Munara juga gak perlu persiapan yang ribet. cukup bawa daypack aja isi bekel makanan + Air Minum. Gak perlu tenda, sleeping bag, dan perlengkapan gunung ala-ala lainnya karena untuk trekking sampe puncak cuma butuh waktu 1 jam aja.

Trek menuju puncak gemilang cahaya, mengukir citra seindah asa~ Munara, Awalnya sih biasa. biasa banget. datar. ya, sama lah. gunung-gunung lainnya juga gitu sih. jadi trek pertama itu ngelewatin perumahan warga, trus lanjut ngelewatin jembatan yang terbuat dari bambu gitu. 

*trek awal*

*lewatin jembatan*

Setelah ngelewatin jembatan, baru deh kita disuguhkan sama trek yang beneran. Trek nya jalanan tanah, naik terus, gak ada bonusnya. Sampe nanti ngelewatin Pos 3 treknya bakalan lebih menantang lagi. sayangnya, gue gak sempet foto-foto di daerah Pos 1 sampe Pos 3. bukan gak sempet sih, tapi belum bergairah aja buat foto-foto. 

Lanjut dari Pos 3, kita ngelewatin Goa, Situs keramat gitu. Nah, dari situ, trek nya lumayan, ditambah kata warga, semalem hujan, jadi treknya licin. Saran gue sih, kalo ke gunung Munara lebih baik pake sepatu karena emang treknya licin banget, banyak bebatuan, jadi mesti hati-hati. 


*sebelum ngelewatin Goa dan situs Keramat*

*situs keramat Gn. Munara*

Masih dengan trek yang nanjak terus, selanjutnya menuju ke puncak Munara. disini ada tiga puncak yaitu batu belah, batu adzan dan batu bintang. Nah, Puncaknya Munara itu ya di Batu Bintang. Pertama, kita ngelewatin batu belah dulu. Treknya lumayan, macem wall climbing gitu deh, cuma ada pegangan tali doang. kalo mau naik, ya harus antri, gak bisa keroyokan. bisa dibilang sih ini tanjakan setannya Gunung Gede kali yaa.

*trek batu belah*

Setelah dari batu belah, kita istirahat bentar, pengen makan yang seger-seger. jadilah kita ngerujak disana. Gue udah bawa bumbu rujak dari rumah + buah-buahannya, begitu juga si Nina sama Umar.

*rujak party apalah-apalah*

Puas ngerujak, kita lanjut trekking lagi. harus nya sih ngelewatin batu adzan dulu, tapi kita langsung muncak ke batu bintang dan baru ke batu adzan pas pulangnya. di batu adzan, Kita gak naik ke atas karena ngeri banget naiknya. selain licin, di batu adzan juga gak ada pegangan. kalo kepeleset ya wassalam

*sebelum menuju batu adzan*

dan, this is it.. Puncak Munara 1119 Mdpl..


*puncak Munara 1119 Mdpl*

Gimana? Mayan kan view nya. apalagi kalo bisa dapetin sunrise atau sunset, pasti woyo-woyo banget deh. Hemmph, kayaknya sih mesti banget kesini lagi buat liat sunrise. *Kode*

Puncak Munara ini, walaupun pendek tapi treknya cukup terjal, yang terpenting jangan pernah remehkan gunung nya, karena ternyata gunung yang pendek-pendek gini nih malah yang treknya ngeri.

Akhir kata, 
Take nothing but pictures. 
Leave nothing but footprints. 
Kill nothing but time.


Salam Lestari,

6 comments :

  1. pernah ngelewatin gunung ini cuma males mau mampir hehehehe
    lo stay di tangerang ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Kak.. anak gaol ciledug. :D

      Delete
  2. Wah baru tau sy ada gunung munara ... mkin klw ada ksmpatan coba. Biasanya si cuma ke Ciremai saja soalnya deket si msh satu kota :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wihh.. anak kuningan ya?
      sering dong naik ciremai..

      Delete
  3. Ya ga juga ... paling kalau lg pengen aja naek ... !!! mampir2 klw ada ksempatan naik k ciremai :)

    ReplyDelete
  4. Menik mati rujak apalah2 . slm rmah bru arjopedal.

    ReplyDelete

satu comment.. pahala untukmu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...