Rabu, Juni 03, 2015

Gunung Munara, Obat Hati yang sedang Gundah Gulana

Setelah kurang lebih tiga minggu hibernasi dari hiruk pikuk kota Jakarta. Iya, tiga minggu gue berkutat di rumah, ngelakuin pekerjaan layaknya Ibu Rumah Tangga. Maklum belum dapet Jodoh. Iya, jodoh dalam berkarir. 

Tiga Minggu yang cukup menjenuhkan bagi gue. Setiap hari di rumah, apply lowongan kerja ampe bosen, eneg, mau muntah. Nunggu panggilan dari perusahaan. Sekalinya ada panggilan dari perusahaan yang gue suka, eh, telponnya gak keangkat. nasib. Sekalinya dapet panggilan langsung gugur di tahap awal. Emang dasar belum beruntung. 

Untuk mengobati kejenuhan dan hati yang gundah gulana ini, akhirnya, kemarin 30 Mei 2015, gue dan teman-teman melakukan pendakian ke Gunung Munara di daerah Parung, Rumpin, Bogor. Gunung Munara ini gak terlalu tinggi, cuma 1119 mdpl. Ya, walaupun gak terlalu tinggi, tapi trek menuju puncaknya juga lumayan. Lumayan ngeri. 

Perjalanan menuju Gunung Munara dari rumah gue, di daerah ciledug cukup dekat. Cuma dua jam aja naik motor. Gue kesana bareng temen-temen alay gue, Nono, Nina, Farha, Eko, Umar dan Neo.

Temen-temen Alay