Saturday, June 07, 2014

Pendakian Gunung Papandayan 2622 Mdpl : Tanah Garut yang Mempesona -

Setelah dua kali gue mengalami kegagalan. iya.. gagal ke pangrango gara-garaaa.. asudahlah.. tak usah diingat. dan gagal naik bromo gara-gara kabut tebal dan hujan belerang. Akhirnya kali ini semesta mengizinkan gue untuk melakukan pendakian.

Waw.. Istimewa.. 

Dua kali gagal naik gunung itu rasanya nyesek.. nyesek banget. Ibarat dua kali jatuh di lubang yang sama. Ibarat dikasih perhatian lebih sama cowok, udah mulai ngerasa sayang. Eh, tapi tiba-tiba ditinggalin gitu aja. gak ada kabar. dapet kabar, tau-tau dia udah jadian sama orang lain. Pedih ya?





Yaaa.. tapi gue yakin semesta punya rencana lain dibalik itu semua. Kayak kata pepatah

“Dibalik kegagalan ada keberhasilan yang tertunda” 

Dibalik kegagalan melihat keindahan semesta dari puncak pangrango dan bromo ternyata ada keindahan lain yang terpancar dibalik puncak papandayan. Keindahan yang lebih indah, keindahan yang mempesona. Keindahan yang gak kalah indahnya dari pangrango dan bromo.

dan memang, "untuk mengobati patah hati itu jalan satu-satunya adalah mencari hati yang baru" nah, Papandayan adalah obatnya.

Pendakian ke Papandayan ini berhasil kita jalani setelah melalui perbincangan yang sangat alot antara Gue, Kharisma dan leond. Lagi-lagi pendakian ini hampir gagal. Iya. Hampir gagal karena suatu hal yang cukup rumit. Serumit hati nya leond kayaknya. Tapi karena tekad kita yang cukup besar, akhirnya pendakian ke papandayan kesampean juga. 

Awalnya, pendakian ini diadain untuk acara temu kangen bareng temen-temen SMA gue. Ya.. bisa dibilang “reuni imut” gitu lah.. Tapi karena lagi-lagi yang bisa ikut cuma gue, leond, Kharisma.. ditambah leond yang gagal ikut karena hatinya yang lagi rumit. Alhasil, gue pun ngajak temen-temen kampus.

Kamis, 29 Mei jam 00.30 dini hari gue dan temen-temen berangkat ke garut. Perjalanan dengan Avanza berhasil dilalui selama kurang lebih 5 jam. Sampai di Garut sekitar jam 6 pagi. Kami pun melepas lelah sejenak disebuah masjid sekaligus sholat subuh.

Puas meregangkan otot-otot dan mengirup udara garut yang cukup segar, perjalanan pun dilanjutkan. Masih dengan avanza, perjalanan dilanjutkan sampai tempat registrasi. Trek yang luar biasa ancur cukup ngebuat si avanza menjerit-jerit kesakitan sepertinya. Tapi, alhamdulilah trek ini berhasil kami lalui..

Setelah melakukan pendaftaran dengan biaya yang cukup murah. Yak.. 4000 rupiah saja. Kami pun bersiap-siap dan mengisi perut sejenak. Mengisi energy supaya kuat sampai di puncak papandayan. Hihi..

Dan.. pendakian pun dimulai sekitar jam 9 pagi..

*tim pendaki*
(kharisma, neo, gue, nina, farha, nono)

Trek pertama luar biasa indahnya. jalan bebatuan. Tapi indahhh.. ahh, gue sangat terpesona. dan mulai.. jatuh hati..

 *trek bebatuan*

di trek ini juga ngelewatin kawah belerang. hmm.. bau belerang nya sungguh menggoda. -_- 
wajib pake masker kalo lewat sini..

*kawah belerang*

setelah melewati jalur bebatuan, trek selanjutnya adalah trek yang sangat biasaaaa.. *sombong* 
trek dengan jalan yang datar dan bertanah. 



*trek nya membahagiakan hati*

setelah kurang lebih 1,5 jam akhirnya kita sampe di camp 2.. disini kita istirahat sebentar sambil laporan pendakian..

*camp 2*
narsis dulu pake tongsis biar gaul 

next, menuju pondok saladah.. tempat kita bermalam. kurang lebih 30 menit perjalanan, kita sampai dipondok saladah. 

*pondok saladah*

sampai di pondok saladah, kami mendirikan tenda dan masak-masak lucu.. -..-

*lagi masak pasta* #gaya -,-

 this is it... 

*menu makan siang* istimewa... 8D

setelah istirahat dan tidur siang bentar, sorenya lanjut ke puncak. niatnya sih gitu. tapi karena kita bermaksud lewat jalur cepat. alhasil, kita nyasar di hutan sekitar 1 jam. ditambah hujan mulai turun, perut mulai laper, kaki mulai lemes. akhirnya kita pun nyari jalan untuk kembali ke tenda. 

trek menuju puncaknya itu maknyus banget. jalan bebatuan campur tanah. licin. dan nyaris 90 derajat. masyaallahh.. bikin jantung dag dig dug takut gak bisa balik lagi ke camp. tapi alhamdulilah kita sampai di camp dengan selamat. 

sampai ditenda. bersih-bersih dan nyemil-nyemil lucu kemudian di lanjut bobo-bobo cantik. dan.. keesokan paginya..

Jumat, 30 Mei
kita bangun kesiangan. tapi alhamdulillah masih bisa menikmati sunrise.. 

*sunrise yang menawan*

puas menikmati sunrise, perjalanan lanjut menuju hutan mati. trek menuju hutan mati ini adalah jalanan berlumpur. harus hati-hati lewat trek ini. 

sebelum melewati jalanan berlumpur, kita melewati tegal alun dulu.. isinya bunga edelweis yang cantik-cantik.

 *tegal alun*

#eh? itu siapa?

*koalisi nero dan teris*

next, jalanan berlumpur yang sangat syahdu..





 *lewat pinggiran biar gak kelelep kakinya*

setelah lewat jalur berlumpur, akhirnya sampe juga di tujuan utama. HUTAN MATI.  yeyelala.. yeye..lalala.. :D


 *hutan mati*

*koalisi teris dan nero (lagi)*

*selfie tiada akhir *

dan.. akhirnya sampai disini.. puncak hutan mati.. 

*puncak hutan mati*
akhir kata, 
ciptaan tuhan itu luar biasa mempesona. bahkan bencana yang didatangkan tuhan pun menciptakan keindahan baru. ya.. contohnya hutan mati.. :)

semoga masih diberi kesempatan untuk menikmati keindahan ciptaan tuhan lainnya.. Amiin :)

2 comments :

  1. Haha ngeri gue lihat menu makan siangnya hiii

    ReplyDelete
  2. knp?? ciamik yaaa?? huehehe

    ReplyDelete

satu comment.. pahala untukmu :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...