Minggu, Agustus 02, 2009

Lagi Jaman

dikelas lagi jaman-jamannya main "jujur atau tantangan". sebenernya gue ngga mau ikutan yang beginian nih, bisa ancur privasi gue. tapi karna paksaan setan-setan sialan, gue jadi terjerumus dalam permainan ini. permainannya dimulai dengan memutarkan sebuah spidol diatas meja dan diarah mana spidol berhenti orang itu wajib ngejawab pertanyaan yang sejujur-jujurnya atau ngga dia harus milih tantangan. permainan ini diikuti oleh gue, Aji, kahfi, ririn, sarah, Agfi dan resha. putaran pertama gue masih bisa bernapas lega karna spidol berhenti diarah sarah dan pertanyaan pun melayang. "siapa cwo yang lu ska di kls 1,2 dan 3?" putaran kedua,ketiga pun gue masih bisa bernapas lega. spidol berhenti diarah ririn dan Aji masih dengan pertanyaan yang sama. dann, diputaran keempat. oh, enjimm! akhirnya giliran gue. pengennya sih gue jawab boong aja tapi udah disumpah mandul. mau milih tantangan?? gue yakin ngga akan mampu. yep, dgn sangat ragu dan berat hati gue pun menjawab yang sejujur-jujurnya. tapi ngga apa, gue masih bisa ketawa puas karna untuk putaran2 selanjutnya spidol berhenti diarah aji (rasakan semua itu...!)


nah, kalo guru gue disekolah lagi jaman-jamannya ngasih tugas praktek. dua minggu belakangan ini gue lagi rajin-rajinnya neliti pertumbuhan kacang merah (maklum, anak ipa). hari-hari gue lalui bersama kacang merah tersayang. setiap sore gue siramin tu kacang merah, gue ukur tingkat pertumbuhannya, gue beri pupuk. hah ! intinya tu kacang merah udah kaya anak gue sendiri. sebenernya sih ini tugas kelompok, tapi kelompok gue emang kancuttt semua. ngga ada yang mau bantu ngerawat kacang. alesannya sih, "gue blm pernah nanem gituan". lah, lu pikir gue udah pernah nanem. petanii kali gue nanem kacang merah. tapi setelah hari ke 7 dalam penelitian gue ( ceilahh...!!!) gue menemui sebuah kejanggalan, ada satu kacang merah yang tumbuhnya aduhai banget, beda ama yang lainnya. kalo yang lainnya, pertama kali tumbuh daunnya cuma ada dua. tapi yang ini!! masih segede kelingking aja daunnya subur banget. karena didorong rasa penasaran gue pun mengorek-ngorek tanah ampe dalem, tapi gue tetep ngga ngerti. karena msih penasaran juga, gue pun nanya ama ahlinya. BoNyok gue.
"ohh, yang di pot gede itu ya?" tanya nyokap mesam-mesem pas gue nanya.
"iya"
"bodoh amat sih disekolahin tinggi-tinggi, itu kan cabe masa disamain ama kacang, ya beda lah"
"Loh, kok bisa? kan nanemnya kacang kok bisa tumbuh cabe? tanya gue dengan lugunya.
" itu barusan ditaro situ soalnya pot cabenya udah ngga muat.

ohh, SH*T men! padahal niatnya mau gue pamerin ke guru.

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

satu comment.. pahala untukmu :)