Saturday, July 25, 2009

Malang tak dapat Ditolak

Matiii lampuuuuu !!
2 mlm kemaren mati lampu berturut-turut. paling BT gue kalo mati lampu gini, kulit gue yang sangat sensitive ini udah mulai beraksi. gatel-gatel(kalo temen2 sekelas menyebutnya dengan "JOTAI". gue pun ngga tau dapet kata-kata seindah itu dari mana) pun langsung menjamah tubuh gue yang seksi ini. gue ngga tau musti bangga atau sedih punya kulit yang sensitive ini. perlu diketahui, kulit gue langsung bentol-bentol kalo gue lagi ngerasa kedinginan, kepanasan, kegerahan dan kedebuan (baca: kesenggol debu). gila !! manja banget kan kulit gue ini. dan anehnya pas mati lampu, gue ngerasa dibibir gue ada sebuah jendolan segede bisul. waduh!! knapa nii. gue pun nanya ke bokap dan taukah apa yang bokap gue bilang. "wah.. itu mah kamu biduran(bentol2)". what? gue baru tau ada biduran dibibir.



gue pun memutuskan untuk pergi ke klinik terdekat, disinilah penderitaan gue dimulai. kira-kira 3km deket klinik ada sebuah pasar malem (PM) dipinggir jalan. ramenya bukan main, motor jadi susah untuk lewat, dikit- dikit mentok bokong orang. tapi yang jadi permasalahan bukan soal rame. kayanya baru kali ini gue nemuin PM dipinggir jalan kira-kira ada 2 km. setelah lolos dengan menyedihkan melewati jalan ini, kesialan pun tak dapat terbantahkan lagi. baru aja gue nyampe diklinik, gue pun memandang heran! gue pikir, mati lampu kaya gini klinik bakalan tutup. TAPI...pasiennya malah membludak. apa sih keistimewaan berobat pas mati lampu? padahal kan jadinya cuma ada lampu seadanya dan cahaya pun jadi remang-remang. atau orang-orang mendadak jadi berpenyakitan kalo lagi mati lampu?
tapi, berhubung gue ngga tahan akan gatel-gatel biadap ini, gue pun memutuskan untuk mendaftar yang biaya pendaftarannya hanya Rp 1000. dan, setelah gue teliti dengan seksama, gue pun dapet urutan 62 dari 68 pasien. itupun masih ada pasien-pasien lagi yang berdatangan. sambil nunggu nama gue dipanggil, gue pun mulai mengamati orang-orang yang ada disitu. ada yang tampangnya mau idup mau mati, ada yang batuk-batuk, srat srot srat srot (baca: ingusan) dan ternyata gue adalah satu-satunya pasien yang paling ceria, hiperaktif malah (iyalah, gue kan lagi gatel2). dan BT nya lagi gue harus antri ambil obat lamaaaaaaa BGT.

kesialan pun datang lagi saat gue baru aja melangkahkan kaki didepan pintu. tiba-tiba...
JENG..JENG..JERENG !!!
Lampu pun menyala dengan lincahnya.

dosa apa aku selama ini?????

3 comments :

satu comment.. pahala untukmu :)